Bagaimana Robot Dapat Meningkatkan Hasil Produksi Petani


Robot pertanian adalah robot yang terutama digunakan untuk pelaksanaan kegiatan petani. Sektor pertanian bergabung dengan sektor manufaktur sebagai salah satu sektor di mana para inovator merancang dan mengembangkan robot untuk digunakan. Dengan kemajuan teknologi yang berkelanjutan, sektor ini telah mengalami banyak aplikasi robot yang dirancang untuk mengurangi tenaga kerja.

 

Tren dan aplikasi saat ini

 

Sebagian besar aplikasi pertanian robotik saat ini didasarkan pada teori di balik pengembangan mobil otonom. Banyak perusahaan robot telah mengembangkan robot yang dimaksudkan untuk digunakan di pertanian, tetapi tantangan utama selalu adalah pelaksanaan tugas-tugas seperti memanen buah-buahan halus tanpa merusaknya.

 

Praktek pertanian tradisional menghadapi masalah inefisiensi dalam operasi serta kurangnya tenaga kerja yang memadai karena mayoritas kaum muda di negara berkembang bermigrasi ke kota untuk mencari peluang yang lebih baik. Adopsi robot di bidang pertanian tidak hanya berfungsi untuk memecahkan masalah ini tetapi juga memfasilitasi pencapaian pasokan makanan yang dibutuhkan untuk menopang populasi yang terus tumbuh. Beberapa robot industri paling umum untuk dijual yang digunakan di sektor pertanian meliputi;

 

1. Pembibitan

 

Untuk pertumbuhan yang bersaing dan sukses dari bibit hingga tanaman dewasa, sebagian besar tanaman harus melalui pembibitan di mana benih dibiarkan tumbuh menjadi tanaman di bawah kondisi yang tepat. Robot sedang digunakan untuk memungkinkan pertumbuhan bibit dengan memantau kondisi yang diperlukan serta kemajuan bibit tertentu.

 

2. Penanaman tanaman

 

Bagaimana Robot Dapat Meningkatkan Hasil Produksi Petani

 

Selama musim tanam, nenek moyang kita mempraktekkan tindakan menabur benih di seluruh ladang di mana hanya beberapa benih yang bertahan hingga panen sedang. Tindakan ini juga mengarah pada pemborosan benih potensial yang seharusnya dapat dimanfaatkan dengan lebih baik.

 

Aplikasi robotik di bidang pertanian mencakup penggunaan pemetaan geografis untuk menganalisis sampel tanah dan menentukan bibit mana yang cocok untuk sebidang tanah tertentu untuk hasil yang optimal. Pemetaan geografis memungkinkan identifikasi kualitas tanah terbaik untuk bibit tertentu dan memandu traktor dalam mendistribusikan benih ke seluruh lahan pertanian.

 

3. Pemantauan tanaman

 

Petani dengan lahan yang luas menghadapi tantangan besar dalam memantau pertumbuhan dan perkembangan tanamannya. Penggunaan robot di bidang pertanian melalui geo-mapping dan penggunaan teknologi drone dapat memungkinkan petani mendapatkan data nyata tentang kinerja tanaman mereka. Drone memberikan perumus representasi bergambar dari peternakan mereka di mana mereka dapat menggunakan data untuk menganalisis kinerja mereka.

 

4. Irigasi

 

Bagaimana Robot Dapat Meningkatkan Hasil Produksi Petani

 

Bertani di sebagian besar negara tidak memungkinkan karena tidak tersedianya air yang cukup untuk menopang tanaman hingga dewasa penuh. Dengan menggunakan robot, irigasi dan pemupukan tanaman kini dapat menggunakan air minimal dengan memfokuskan langsung pada pangkal tanaman yang mengurangi jumlah air yang terbuang. Robot juga memiliki kemampuan untuk mengakses titik yang tidak dapat diakses oleh sistem irigasi lain yang memungkinkan penanganan semua tanaman.

 

5. Penyemprotan dan penyiangan

 

Penggunaan herbisida dan pestisida pada pertanian disebut berbahaya bagi lingkungan ketika unsur-unsur kimia ini dibiarkan berdifusi ke lingkungan. Penggunaan robot dalam pengendalian gulma memfasilitasi penggunaan herbisida di area tertentu di mana gulma telah diidentifikasi yang mengarah pada kontaminasi lingkungan dan pemborosan bahan kimia yang lebih sedikit.

 

6. Aplikasi non-pangkas

 

Bagaimana Robot Dapat Meningkatkan Hasil Produksi Petani

 

Beberapa aplikasi robotik non-tanaman di bidang pertanian termasuk penggunaan robot dalam penggembalaan dan penggembalaan. Aplikasi robot ini menginformasikan drone yang digunakan untuk melacak kawanan Anda dari kenyamanan rumah Anda.

 

Aplikasi non-tanaman lainnya di bidang pertanian termasuk penggunaan robot dalam pemerahan jika sapi. Hal ini terutama digunakan dalam pertanian skala besar di mana robot mendisinfeksi ambing dan melakukan gerakan hisap berulang untuk memfasilitasi pengumpulan susu perah. Robot di bidang pertanian tidak hanya membantu meningkatkan efisiensi tetapi juga mengurangi biaya operasi.

Post a Comment

Lebih baru Lebih lama